Foto: sindikasi

'Amplop' untuk Penghulu Dinilai Gratifikasi

👤Oleh Tim Redaksi Nabawia 🕔04/12/2013 13:51:15

Pemberian amlop kepada penghulu ketika menikahkan pasangan mempelai di luar balai nikah (KUA) masih bergulir. Jika aparat penegak hukum menganggap pemberian itu gratifikasi, maka wakil rakyat menganggap itu sebagai bisyaroh (hadiah).

"Ini memang fenomena. Tentunya, saya menyangkan ada salah satu Kepala KUA yang diperiksa gara-gara menerima pemberian usai menikahkan pasangan di luar balai nikah. Kalau saya melihat itu bukan gratifikasi," kata Ketua Komisi E DPRD Jatim, Sugiri Sancoko, Rabu (4/12).

Ia menganggap, dalam menikahkan pasangan mempelai ini, penghulu juga memberikan khutbah nikah. Ibarat kata, seorang penghulu juga merangkap sebagai seorang penceramah atau dai. Jadi sangat wajar jika tuan rumah memberikan hadiah sebagai ganti uang transport.

"Dia (penghulu) juga berjasa kok. Menikahkan orang, memberi khutbah nikah, kalau bisyaroh dianggap gratifikasi ya mau gimana lagi. Saya sangat menyayangkan," ujar Sugiri.

Ia juga sependapat, ketika ada wacana aturan yang jelas terhadap biaya nikah. Artinya, aturan tersebut harus mengakomodir segala kepentingan. Baik soal biaya atau yang lain. Sehingga ke depan, payung hukum tidak abu-abu seperti ini yang malah menuai polemik.

"Dijelaskan, kalau menikah di dalam dan di luar balai nikah berapa. Termasuk pengganti transport pak penghulu. Sehingga, sangat jelas dan tidak menimbulkan polemik seperti ini," katanya.

Lebih jauh Giri juga menyebut, munculnya, fenomena ini memang secara bersamaan. Sebelumnya, sejumlah dokter juga melakukan aksi mogok karena salah satu rekannya merasa dikriminalisasi. Belum tuntas persoalan itu, muncul lagi fenomena penghulu yang juga mogok tidak mau menikahkan pasangan di luar balai nikah. 

"Intinya harus ada kepastian hukum dan tegaknya aturan," tukasnya.

Sebelumnya, sebanyak 661 KUA se-Jatim melakukan deklarasi mengancam untuk tidak menikahkan pasangan mempelai di luar balai nikah. Hal itu menyusul terseretnya, Kepala KUA Kota Kediri karena kasus dugaan gratifikasi dan diperiksa oleh Kejaksaan Negeri setempat. (pm/sindo)
 

Lainnya

Mbah Moen Tidak Akui Hasil Muktamar Surabaya Kubu Romy

Ketua Majelis Syariah PPP, Maimun Zubair (Mbah Moen) tidak mengakui hasil muktamar PPP Surabaya yang ..

Gerakan Anti Islam tantang Muslim Indonesia

Sampai saat ini, fanspage bernama Gerakan Anti Islam masih bercokol di Facebook. Tentu saja, banyak ..

Salam Hormat Prabowo untuk Jokowi

Prabowo Subianto akhirnya bertemu dengan Jokowi. Pertemuan kedua peserta kompetisi Pilpres 9 Juli lalu menjadi ..

Duh, Facebook Tolak Penutupan Grup Komunitas Anti Islam

Jejaring sosial Facebook menolak permintaan penutupan grup 'Komunitas Anti Islam' yang menimbulkan keresahan di kalangan ..

Jokowi dan Kereta Kencana Simbol Kerajaan Langit

Entah bermaksud apa, namun politisi Golkar Indra J Piliang berusaha mengingatkan masyarakat. Khususnya mengenai rencana ..

Soal Hina Agama di Facebook, MUI: Jangan Buat Resah Masyarakat

Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta pemerintah turun tangan mengenai kasus pelecehan agama di situs sosial ..

Kominfo Harus Tutup Akun FB Hina Nabi

Ketua PP Pemuda Muhammadiyah, Saleh Partaonan Daulay mengatakan pemerintah harus bertindak tegas terhadap akun media ..

Selengkapnya

Komentar

'Amplop' untuk Penghulu Dinilai Gratifikasi

Terpopuler

Maaf, belum ada konten